Rumah Tradisional Korea “Hanok”, Harmonis, Unik, Sederhana Namun Penuh Gaya

4 min read

Rumah Tradisional Korea Hanok, Harmonis, Unik, Sederhana Namun Penuh Gaya

Rumah Tradisional Korea “Hanok”, Harmonis, Unik, Sederhana Namun Penuh Gaya

Harmonis, unik, sederhana namun penuh gaya, rumah-rumah tradisional Korea yang menawan dan ramah lingkungan, yang disebut Hanok – dalam bahasa lokal, mulai dibangun pada abad keempat belas, pada masa Dinasti Joseon. Hanok Korea membawa dunia alami ke dalam, memungkinkan penghuninya untuk hidup berdampingan secara damai dengan kesederhanaan, keindahan, dan semangat alam. Rumah-rumah tradisional Korea mencerminkan praktik arsitektur Korea dan memiliki sejarah panjang.

Rumah Tradisional Korea Hanok, Harmonis, Unik, Sederhana Namun Penuh Gaya
Rumah Tradisional Korea Hanok, Harmonis, Unik, Sederhana Namun Penuh Gaya

Ondol dan Maru: Hubungan Arsitektur yang Unik

Baik rumah besar beratap genteng 99 kamar maupun gubuk lumpur beratap kulit kayu kecil atau tiga kamar dihitung sebagai hanok (rumah tradisional Korea). Ini karena walaupun mungkin ada perbedaan bahan, ukuran atau struktur, semua rumah yang dilengkapi dengan ondol (sistem pemanas di bawah lantai) dan maru (area lantai kayu lebar) dianggap hanok. Ondol adalah sistem pemanas di bawah lantai yang berasal dari rumah-rumah di wilayah utara dengan iklim kontinental, sedangkan maru adalah struktur untuk pendinginan yang berasal dari rumah-rumah di wilayah selatan dengan iklim laut.

Selama musim panas, kebanyakan orang Korea tinggal di maru, sementara mereka menghabiskan waktu di kamar yang dihangatkan oleh ondol di musim dingin. Kayu yang membentuk maru dan api yang memungkinkan ondol tidak cocok. Karena kayu rentan terhadap api, tidak ada arsitek di dunia yang menempatkan kedua elemen ini bersama-sama. Namun, karena pola sirkulasi dingin dan kering semenanjung Korea di musim dingin dan udara panas dan lembab di musim panas, rakyat Korea terpaksa mengembangkan metode di mana pemanasan dan pendinginan dapat hidup berdampingan. Oleh karena itu, hanok telah dibangun sejak jaman dahulu dengan baik maru dan ondol – dapat beradaptasi dengan panas dan dingin. Koeksistensi ini menjadikan hanok sebagai arsitektur berbasis sains yang luar biasa di mana pun di dunia.

Ondol dan Maru Hubungan Arsitektur yang Unik
Ondol dan Maru Hubungan Arsitektur yang Unik

Bumi, Pohon, dan Hanji: Membangun Rumah dari Alam

Arsitektur tradisional sebagian besar negara menggunakan bahan-bahan seperti kayu, tanah dan batu yang mudah ditemukan di lingkungan alam sekitarnya. Hanok tidak terkecuali. Kayu digunakan untuk pilar dan maru, batu untuk gudeul (alat pemanas ondol), dan tanah liat untuk lantai dan dinding. Dari bahan-bahan ini, hanok menggunakan sejumlah besar tanah liat, mengaplikasikannya tidak hanya pada dinding tetapi juga pada atap. Tanah liat inilah yang membuat hanok sejuk di musim panas dan hangat di musim dingin dengan sifat pemanasan dan pendinginan bawaannya.

Bumi, Pohon, dan Hanji Membangun Rumah dari Alam
Bumi, Pohon, dan Hanji Membangun Rumah dari Alam

Fitur unik lain dari hanok adalah penggunaan hanji — kertas tradisional Korea yang terbuat dari kulit pohon murbei — pada setiap permukaan datar di dalam rumah, termasuk dinding, pintu, langit-langit, dan bahkan lantai. Hanji ditempel di pintu karena kapasitas isolasi yang sangat baik dan transparansi-itu tidak hanya membuat ruangan hangat tetapi juga membiarkan sinar matahari masuk. Hanji tidak memiliki struktur kaca yang tertutup; melainkan memiliki lubang udara yang memungkinkan ventilasi seluruh rumah tanpa harus selalu membuka pintu. Hanji juga mengatur tingkat kelembaban dengan menyerap kelembaban berlebih di udara dan menguapkannya saat udara kering. Ia bahkan menjebak partikel debu yang melayang, bertindak sebagai pembersih udara. Dengan semua fitur ini, hanok tidak hanya ramah lingkungan tetapi juga membawa alam itu sendiri langsung ke rumah dalam bentuk cahaya,udara dan bahkan suara.

Membangun Rumah dari Alam
Membangun Rumah dari Alam

Hanok: keindahan Murni Ruang Kosong

Orang Korea belajar nilai kehidupan dari interaksi sehari-hari mereka dengan alam. Memang, bahkan arah di mana sebuah rumah akan dibangun ditentukan selaras dengan lingkungan sekitarnya. Persekutuan dengan alam ini menghasilkan rumah-rumah sederhana tanpa embel-embel, namun sama sekali tidak melarat. Dengan cara ini, semua elemen alami di sekitar rumah, termasuk angin, rumput, ladang dan langit, dibawa ke dalam ruangan. Dengan kata lain, hanok adalah realisasi dari persatuan yang diinginkan antara alam, rumah, dan manusia. Ini adalah kepatuhan terhadap elemen-elemen alami yang memberikan hanok keindahannya yang sederhana dan lembut bersatu dengan martabat dan harmoni yang benar-benar luar biasa.

Hanok keindahan Murni Ruang Kosong
Hanok keindahan Murni Ruang Kosong

Halaman hanok tidak diisi dengan taman, melainkan sengaja dikosongkan. Ini karena lingkungan alami di sekitar rumah itu dianggap sebagai “taman” – yang perlu dilakukan hanyalah membuka pintu. Halaman itu juga dibiarkan tidak terkekang berdasarkan ide bahwa dengan membiarkannya kosong, ia akan dapat menampung semua hal. Ini adalah konsep yang sangat berbeda dari arsitektur Barat serta keberangkatan bahkan dalam bidang budaya Timur dari hiasan ruang Cina dan keindahan buatan ruang arsitektur Jepang. Di tengah kedamaian dan kerendahan hati hanok Korea, ada vitalitas dan keanggunan yang telah diputuskan.

Rumah Tradisional Korea Hanok
Rumah Tradisional Korea Hanok

Hanok tidak mencoba menampilkan yang mencolok. Keindahan dan kedalamannya yang halus dapat ditemukan dalam penghormatannya pada alam dan sifat-sifat yang biasa. Karena fitur hanok yang lembut dan tenang, kesederhanaannya mungkin terasa sedih dan sunyi pada saat itu. Hanok memiliki estetika alami yang tidak memiliki sentuhan buatan. Perasaan menahan diri ini didukung oleh warna-warna lembut yang memunculkan tatanan alami lingkungan sekitarnya. Ini adalah keindahan struktural yang didasarkan pada standardisasi organik garis sederhana, kesederhanaan yang menolak artifisitas dan sebagai gantinya mencari kedalaman makna dalam keheningan. Dalam hanok adalah esensi yang berusaha untuk mengikuti dan menyatu dengan tatanan alam.

Tempat Melihat Hanok di Korea Selatan

Hanok dapat dikagumi hampir di mana-mana, sering terjebak di antara gedung-gedung tinggi atau bangunan modern lainnya, ada beberapa desa di mana rumah-rumah khas Korea telah dilestarikan dan yang dapat kamu kunjungi :

  • Bukchon Hanok Village, di pusat kota Seoul. Orang-orang masih tinggal di sini, di antara wisatawan dan pengunjung yang memadati jalan-jalan dari contoh indah desa tradisional Korea ini setiap hari.
Bukchon Hanok Village
Bukchon Hanok Village
  • Namsangol Hanok Village, di Seoul dekat gunung Namsan. Dibuka pada tahun 1998, desa ini memiliki lima Hanok yang telah direnovasi, sebuah paviliun, dan taman tradisional.
Namsangol Hanok Village
Namsangol Hanok Village
  • Hahoe Folk Village, sebuah desa tradisional dinasti Joseon yang terletak di Andong, beberapa jam dari ibukota Korea Selatan dan kota Busan.
Hahoe Folk Village
Hahoe Folk Village
  • Gyeongju Yangdong Folk Village, sebuah desa tradisional dari dinasti Joseon di Gyeongju dalam lanskap alam yang menarik, bagian dari Situs Warisan Dunia UNESCO.
Gyeongju Yangdong Folk Village
Gyeongju Yangdong Folk Village
  • Jeonju Hanok Village, terletak di Jeonju, salah satu desa Hanok terbesar dan mungkin favorit saya dengan lebih dari 800 rumah tradisional. Kota Jeonju juga merupakan tempat yang menyenangkan untuk dikunjungi, beberapa jam dari Seoul.
Jeonju Hanok Village, Pesona Desa di Korea Yang Kaya Akan Tradisi
Pemandangan Jeonju Hanok Village
  • Jeju Folk Village, di pulau Jeju yang indah, di selatan negara itu, dengan lebih dari 100 Hanok beratap jerami!
Songeup Folk Village, Desa Wisata Di Kaki Gunung Hall Jeju
Songeup Folk Village Jeju

Jika kamu bepergian dan menjelajahi Korea Selatan, kamu pasti akan menemukan Hanok. Selain menjadi kesempatan bagus untuk pemotretan foto dan sangat indah untuk dilihat di luar, kamu juga dapat mengunjungi mereka, karena beberapa telah digunakan untuk kafe atau restoran (misalnya, ada banyak di distrik Ikseon-dong di Seoul dan sekitarnya), yang lain di toko-toko dan studio seniman dan saya sarankan kamu memesan beberapa malam di salah satu rumah khas Korea ini yang banyak menjadi sebuah wisma, kesempatan sempurna untuk memiliki pengalaman Korea sejati!

HUBUNGI KAMI
VIA WHATSAPP
HUBUNGI KAMI
VIA TELEPON