The Blue House (Cheong Wa Dae), Istana Kepresidenan Korea Selatan yang Megah

The Blue House (Cheong Wa Dae), Istana Kepresidenan Korea Selatan yang Megah

By

The Blue House (Cheong Wa Dae), Istana Kepresidenan Korea Selatan yang Megah

The Blue House (Cheong Wa Dae), Istana Kepresidenan Korea Selatan yang Megah
The Blue House (Cheong Wa Dae)

Cheong Wa Dae, juga dikenal sebagai Blue House (Rumah Biru), adalah tempat tinggal presiden Korea Selatan. Jika diartikan ke dalam bahasa Indonesia, Cheong Wa Dae artinya adalah “Rumah dengan genting biru”. The Blue House sebenarnya adalah kompleks dari beberapa bangunan, sebagian besar dibangun dalam gaya arsitektur tradisional Korea dengan beberapa elemen modern. The Blue House adalah tempat tinggal resmi paling dilindungi di Asia yang terletak di distrik Jongno di ibu kota Seoul. Dari namanya sudah bisa ditebak, ciri khas dari Cheong Wa Dae ini, tak lain adalah gentingnya yang berwarna biru. Ini adalah hal pertama yang menarik perhatian seseorang saat memasuki tempat ini. Ubin biru dan atap halus berpadu indah dengan Gunung Bugaksan yang ada dibelakang bangunan ini.

Ketika Anda akan mengunjungi Rumah Biru ini, Anda harus mengikuti peraturan yang ada. Misalnya tidak dibolehkannya mengambil gambar. Hanya ruang-ruang tertentu saja yang boleh diabadikan, selebihnya pengunjung hanya diizinkan untuk melihat saja. Jika nekat dan tetap mengeluarkan kamera, maka petugas yang ada tak segan untuk merampas kamera Anda. Tapi tenang, Anda tetap dibolehkan foto di depan istana.

jadwal paket wisata tour ke korea

Sejarah Blue House

Lokasi Cheong Wa Dae adalah situs sebuah villa kerajaan di tempat yang saat itu Hanyang, ibukota selatan dinasti Goryeo (918–1392). Itu dibangun oleh Raja Sukjong (memerintah 1095-1105) pada tahun 1104. Ibukota utama Goryeo berada di Kaesong, dan juga mempertahankan ibukota barat di Pyongyang dan ibukota timur di Gyeongju. Setelah Dinasti Joseon (1392–1897) memindahkan ibukotanya ke Hanyang, Istana Gyeongbok dibangun pada 1395, tahun keempat pemerintahan Raja Taejo (memerintah 1392–1398) sebagai istana utama, dan banyak vila kerajaan menjadi taman belakang istana. Itu digunakan sebagai situs untuk pemeriksaan pegawai negeri dan pelatihan militer.

Setelah Kekaisaran Jepang mencaplok Kekaisaran Korea pada tahun 1910, Gubernur Jenderal Korea menggunakan lahan Gyeongbokgung untuk Gedung Pemerintahan Umum. Pada bulan Juli 1939, Jepang membangun tempat tinggal / kantor resmi untuk gubernur jenderal di situs Cheong Wa Dae.

Sejarah Blue House
Blue House

Dengan pendirian Republik Korea pada tahun 1948, Presiden Syngman Rhee menyebut bangunan itu “Gyeongmudae”, yang merupakan nama dari salah satu dari beberapa bangunan tua untuk bekas kediaman resmi di sana. Dia menggunakannya sebagai kantor dan tempat tinggalnya. Presiden Yun Bo-seon mengubah nama menjadi “Cheong Wa Dae” setelah dia dilantik pada tahun 1960. Pada tahun 1968, penyusup Korea Utara hampir mencapai gedung itu dalam upaya untuk membunuh Presiden Park Chung-hee selama penggerebekan Gedung Biru. Dalam huru-hara yang terjadi kemudian, 28 warga Korea Utara, 26 warga Korsel dan empat orang Amerika terbunuh.

Presiden Park Chung-hee, Choi Kyu-ha, dan Chun Doo-hwan menggunakan bangunan itu sebagai kantor dan tempat tinggal resmi mereka. Sementara Presiden Roh Tae-woo ada di kantor, sebuah gedung kantor baru, tempat tinggal resmi, dan pusat pers, yang disebut Chunchugwan, dibangun. Bangunan kantor utama dibuka pada April 1991. Pada tahun 1993 selama kepresidenan Kim Young-sam, bangunan yang dibangun oleh Jepang untuk kediaman resmi saat itu dibongkar.

Intip Lebih Jauh Cheong Wa Dae, Kediamannya Presiden Korea Selatan

Bangunan unik Cheong Wa Dae terdiri dari Kantor Utama, Yeongbingwan (Guest House), Chunchugwan (Paviliun Musim Semi dan Musim Gugur), Nokjiwon (Rumput hijau), Lembah Mugunghwa (Mawar Sharon), dan Tujuh Istana. Seluruh kompleks mencakup sekitar 250.000 meter persegi atau 62 hektar.

Cheong Wa Dae, Kediamannya Presiden Korea Selatan
Cheong Wa Dae

Sangat menarik untuk melihat bahwa semua bangunan ini memiliki bentuk yang khas. Mereka unik dan dirancang dengan indah, dibangun dengan gaya tradisional Korea. Ubin biru dan bentuk lengkung yang mulus dari atap kantor utama dibangun dengan elegan. Sekitar 150 ribu ubin menyusun atap Rumah Biru. Masing-masing dipanggang secara individual yang membuatnya cukup kuat untuk digunakan selama ratusan tahun. Jika Anda berbelok ke kanan, Anda akan melihat Chunchugwan. Atap Chunchugwan terbuat dari ubin tanah. Di sinilah konferensi pers presiden diadakan. Di sisi kiri kantor utama, ada Yeongbingwan. Itu dirancang untuk mengadakan konferensi besar dan acara resmi untuk tamu asing.

Wisata Alam Sekaligus Wisata Kuliner di Blue House

Anda bisa berjalan di sepanjang Nokjiwon dan Lembah Mugunghwa. Di Nokjiwon, serangkaian presiden menanam pohon pada acara peringatan. Ada satu pohon terkenal yang berusia 310 tahun. Lembah Mugunghwa memiliki bunga berwarna-warni, air mancur, dan patung phoenix, yang membuatnya sempurna untuk mengambil gambar. Yang terbaik adalah mengunjungi di sini antara bulan Juli dan Oktober ketika bunga-bunga Mugunghwa mekar.

Berjalan di sekitar jalan setapak di luar halaman Blue House adalah kesenangan karena lingkungannya damai dan indah. Jalurnya mengikuti Istana Gyeongbokgung ke Blue House dan Samcheong-dong Park. Berjalan kaki dari Gerbang Timur Istana Gyeongbokgung ke Blue House adalah bagian yang paling indah. Dengan jalan di tengah, ada tembok batu Istana Gyeongbokgung di sebelah kiri dan galeri dan bangunan tua di sebelah kanan. Dinding batu Istana Gyeongbokgung tersebar dengan pohon-pohon tua yang indah yang akan menghibur Anda.

Blue House
Blue House

Di seberang jalan adalah Galeri Hyundai, Galeri Geumho dan galeri terkenal lainnya serta kafe-kafe penuh gaya. Dari banyak kafe dan restoran yang bagus, ada “The Restaurant.” Interiornya modern dan satu sisi bangunan adalah dinding kaca di mana Anda dapat menikmati pemandangan dan lorong stonewall saat makan. Setelah Anda melewati area ini, dan sebelum Anda mencapai Blue House, belok ke kanan dan Anda akan mencapai Samcheong-dong Park. Ada juga banyak restoran dan galeri terkenal di daerah tersebut.

Rumah Biru
Rumah Biru

Alasan Dibalik Dibangunnya Blue House Di Distrik Jongno

Kompleks bangunan ini berdiri di atas tanah yang dianggap menguntungkan secara geomantis (pikirkan “feng shui”) selama berabad-abad. Sejauh dinasti Goryeo (918-1392), sebuah vila kerajaan berdiri di sini. “Pavilion of Blue Tiles” adalah terjemahan yang lebih literal untuk “Cheong Wa Dae.” Geomancer telah lama mempertimbangkan area di mana Cheong Wa Dae berada sebagai lokasi yang menguntungkan. Pandangan ini didukung oleh sebuah prasasti di dinding batu bertuliskan: “Tempat Terpuji di Bumi”, ditemukan di belakang kediaman presiden resmi selama pembangunan sebuah gedung baru pada tahun 1990.

Di sebelah utara adalah gunung Bukhansan, diapit oleh dua gunung, Naksan, melambangkan Naga Azure, di sebelah kiri dan Inwangsan, melambangkan Macan Putih, di sebelah kanan. Di sebelah selatan adalah Namsan, gunung pelindung di ibukota. Di depan mengalir aliran Cheonggyecheon dan Sungai Han.

Cheong Wa Dae
Cheong Wa Dae

Cara Ke Blue House

  • Dengan Subway

Stasiun Gyeongbokgung (Seoul Subway Line 3), Exit 5. Pergilah ke pekarangan Istana Gyeongbokgung dan berjalan sekitar 600 m ke arah East Gate Parking Lot. Stan Informasi Wisata Cheong Wa Dae ada di tempat parkir.

* Pada hari Selasa, Istana Gyeongbokgung ditutup dan karenanya Pintu Keluar 5 tidak boleh digunakan. Sebaliknya, ambil Exit 4 di Stasiun Gyeongbokgung dan berjalan sekitar 700m di depan Istana menuju Stasiun Anguk dan belok kiri di persimpangan Gyeongbokgung oleh Dongsipjagak (Menara Pengawal Timur). East Gate Parking Lot berada di sebelah kiri jalan, dan Boong Wa Dae Tour Information Booth ada di tempat parkir.

  • Dengan Bus

1. Turun di Halte Bus Gyeongbokgung saat naik bus ini.

Bus biru: 171, 272, 109, 601, 606
Bis hijau: 1020, 7025

2. Turun di Halte Bus Kuil Beopryunsa saat naik bus ini.

Maeul bus: Jongno 11

Video The Blue House (Cheong Wa Dae)

Data The Blue House (Cheong Wa Dae)

Cheong Wa Dae, juga dikenal sebagai Blue House (Rumah Biru), adalah tempat tinggal presiden Korea Selatan. Jika diartikan ke dalam bahasa Indonesia, Cheong Wa Dae artinya adalah “Rumah dengan genting biru”. The Blue House sebenarnya adalah kompleks dari beberapa bangunan, sebagian besar dibangun dalam gaya arsitektur tradisional Korea dengan beberapa elemen modern.
  • Berlokasi di : Seoul, Korea Selatan
  • Alamat : 1 Sejongno, Jongno-gu, Seoul, South Korea
  • Pemilik : Korea Selatan
  • Telepon : +82 2-730-5800
  • Mulai dibangun : 22 Juli 1989

Maps The Blue House (Cheong Wa Dae)

You may also like

Hot News

Jadwal dan Harga Tour ke Korea tahun ini
HUBUNGI KAMI
VIA WHATSAPP
HUBUNGI KAMI
VIA TELEPON