Cheonggyecheon Stream, Sisi Lain Dari Seoul

Cheonggyecheon Stream, Sisi Lain dari Seoul

By

Cheonggyecheon Stream, Sisi Lain Dari Seoul

Cheonggyecheon Stream, Sisi Lain Dari Seoul
Cheonggyecheon Stream

Duduk-duduk di sepanjang Cheongyecheon, ditemani semilir angin plus gemericik air adalah aktivitas yang menyenangkan di tengah kesibukan Seoul. Area seperti kanal kecil ini merupakan salah satu landmark hijau Seoul yang ramah lingkungan hingga menjadi favorit warga lokal. Sebenarnya tak hanya warga lokal, tempat ini juga menjadi favorit para turis. Cheonggyecheon adalah sungai sepanjang 8,4 km (5,2 mi) yang mengalir dari barat ke timur melalui pusat kota Seoul, dan kemudian bertemu Jungnangcheon, yang menghubungkan ke Sungai Han dan bermuara di Laut Kuning.

Cheonggyecheon Stream ini membentang dan dilewati oleh lebih dari dua puluh jembatan cantik. Dari sekian banyak jembatan yang paling terkenal ada dua yaitu Narae Bridge yang merepresentasikan kupu-kupu terbang. Dan Gwanggyo Bridge yang melambangkan keharmonisan antara masa lalu dan masa depan.

Aliran Cheonggyecheon dekat dengan Istana Deoksugung, Seoul Plaza, Pusat Sejong, Jalan Insa-dong, Istana Changdeokgung, dan Istana Changgyeonggung, yang memungkinkan pengunjung untuk dengan mudah mengunjungi situs wisata utama setelah berjalan-jalan santai di sepanjang aliran sungai.
jadwal paket wisata tour ke korea

Sejarah Cheonggyecheon Stream

Sungai itu bernama Gaecheon (“aliran terbuka”) setelah proyek perbaikan pertama yang membangun sistem drainase selama Dinasti Joseon. Pekerjaan, yang termasuk pengerukan dan memperkuat tepi sungai dan membangun jembatan, dilakukan setiap 2-3 tahun selama periode ini dari masa pemerintahan Taejong, raja ketiga dari Dinasti Joseon. Raja Yeonjo secara khusus melakukan pekerjaan perbaikan sebagai proyek nasional.

Sejarah Cheonggyecheon Stream
Cheonggyecheon Stream di tahun 1904

Gacheon diganti namanya menjadi Cheonggyecheon, nama saat ini, selama periode ketika Jepang diperintah oleh Hirohito mendominasi Korea. Selama masa ini, kesulitan keuangan mengganggu dan mencegah pasukan Kekaisaran Jepang menutup-nutupi aliran sungai meskipun beberapa upaya telah dilakukan.

Setelah Perang Korea (1950-1953), lebih banyak orang bermigrasi ke Seoul untuk mencari nafkah dan menetap di sepanjang sungai di rumah yang kumuh. Sampah, pasir, dan sampah yang menyertainya, serta kondisi yang memburuk mengakibatkan pemandangan kota yang buruk. Aliran sungai ditutup dengan beton selama 20 tahun mulai tahun 1958, dan jalan raya setinggi 5,6 km (3,5 mil), selebar 16 m (52 ??kaki) selesai dibangun pada tahun 1976. Daerah tersebut menjadi contoh industrialisasi dan modernisasi yang sukses. dari Korea Selatan.

Panorama Cheonggyecheon Stream

Cheonggye Plaza, Titik Awal Dari Cheonggyecheon Stream Yang Tak Pernah Tidur

Cheonggye Plaza mencakup area seluas 2.500 meter persegi, dan terletak di titik awal Cheonggyecheon Stream. Alun-alun, dibuat berdasarkan desain bojagi Korea tradisional (kain pembungkus berwarna-warni), menampilkan keindahan elegan dari batu tradisional yang penuh warna namun halus. Plaza ini juga mencakup model Cheonggyecheon yang memberi pengunjung pemandangan luas dari Sungai Cheonggyecheon yang sebelumnya dipugar. Di plaza, ada plakat yang memberikan komentar terperinci tentang 22 jembatan yang membentang di sungai, serta sejumlah air mancur anggun yang menambah suasana daerah. Daerah ini memperingati Proyek Pemulihan Aliran Cheonggyecheon, dan juga melambangkan pertemuan, keharmonisan, kedamaian, dan persatuan.

Cheonggye Plaza, Titik Awal Dari Cheonggyecheon Stream Yang Tak Pernah Tidur
Cheonggye Plaza

Setelah selesainya Cheonggye Plaza, Pemerintah Metropolitan Seoul menetapkan daerah itu sebagai zona bebas kendaraan pada hari libur, menyediakan lebih banyak ruang rekreasi bagi pejalan kaki. Sejak itu, area tepi sungai dari Sungai Cheonggyecheon, dan jalan-jalan di sekitarnya telah menjadi tempat populer bagi mereka yang mencari kesegaran dan berbagai pengalaman budaya. Yang paling disukai banyak orang adalah Candle Fountain, yang menampilkan sinkronisitas yang luar biasa dari tiga perlengkapan pencahayaan yang berbeda dan air terjun setinggi dua meter dengan ketinggian 4 meter. Di sepanjang kedua sisi air terjun adalah sumur Palseokdam yang ingin, terbuat dari 8 batu yang berbeda dari masing-masing dari 8 provinsi negara. Cheonggye Plaza tidak pernah tidur, pengunjung dapat menikmati tampilan cahaya dan air yang fantastis bahkan di malam hari.

Cheonggyecheon Stream Di Malam Hari

Di malam hari, pengunjung dapat menikmati tampilan cahaya dan air yang fantastis di titik awal sungai di Cheonggye Plaza.

Cheonggyecheon Stream Di Malam Hari
Cheonggyecheon Stream Di Malam Hari

Cheonggyecheon Museum, Wisata Sekaligus Belajar Budaya

secara resmi dibuka pada 26 September 2005. Eksterior kaca yang panjang di museum mewakili perairan yang mengalir dari Sungai Cheonggyecheon, yang mengalir melalui jantung kota Seoul. Museum ini memiliki ruang pameran permanen, ruang pameran khusus, ruang pendidikan, dan auditorium.

Cheonggyecheon Museum, Wisata Sekaligus Belajar Budaya
Cheonggyecheon Museum

Aula pameran permanen berisi representasi visual Seoul sebelum dan sesudah transisi Cheonggyecheon Stream. Aula pameran khusus mengadakan pameran tentang beragam tema tidak hanya terkait dengan Cheonggyecheon Stream, tetapi juga dengan beragam aspek budaya kota dan negara. Selain itu, museum ini menawarkan berbagai pertunjukan budaya dan program pembelajaran langsung untuk anak-anak.

Video Cheonggyecheon Stream

Kunjungi Seoul Lantern Festival di Cheonggyecheon Stream

Dan di bulan November, Cheonggyecheon Stream dijadikan lokasi festival Lentera Seoul. Bayangkan dulu lalu nikmati! Di tengah gemericik air, kita dapat menikmati lentera-lentera berdesain cantik dengan tema Sejarah dan Budaya Tradisional Seoul. Seoul Lantern Festival adalah festival tahunan yang diadakan setiap bulan November di Seoul di Korea Selatan ketika ratusan lentera menghiasi aliran sungai Cheonggyecheon. Lampion-lampion ini seperti cahaya yang bertaburan yang tentunya akan memberikan kesan yang romantis di Seoul. Selengkapnta tentang Seoul Lantern Festival dapat di lihat di Seoul Lantern Festival, Indahnya Taburan Cahaya di Sungai Cheonggyecheon Korea Selatan.

Seoul Lantern Festival, Indahnya Taburan Cahaya di Sungai Cheonggyecheon Korea Selatan
Seoul Lantern Festival

Cara ke Cheonggyecheon Stream

Dengan Subway

  • Jalur 1 dan 2 Stasiun City Hall, keluar 1
  • Jalur 5 Jalur 5 Stasiun Gwanghwamun, pintu keluar 5
  • Jalur 1 Stasiun Jonggak, keluar 4 dan 5
  • Jalur 2 Euljiro 1 (il) -ga Station, pintu keluar 2 dan 3
  • Jalur 2 Euljiro 3 (sam) -ga Stasiun, keluar 1, 2, 4, dan 5

Cheonggyecheon Stream

Rated 4.5/5
based on 3631 reviews from tripadvisor
Cheonggyecheon Stream adalah ruang rekreasi publik modern sepanjang 10,9 kilometer di pusat kota Seoul, Korea Selatan.
Berlokasi di : Seoul, Korea Selatan
  • Alamat : Cheonggyecheon-ro, Yongsin-dong, Jongno-gu, Seoul, Korea Selatan
  • Panjang : 10,92 km
  • Jam Buka : Setiap Hari 24 jam
  • Sumber : Lembah Suseongdong di Gunung Inwang
  • Negara : Korea Selatan

Maps Cheonggyecheon Stream

Leave a Comment

Your email address will not be published.

You may also like

Hot News

HUBUNGI KAMI
VIA WHATSAPP
HUBUNGI KAMI
VIA TELEPON